" "

forexchief

Prakiraan 2021: Apa yang Diharapkan dari Euro dan Dolar

Discussion in 'Diskusi Forex' started by darawendi, Jan 6, 2021.

Share This Page

  1. darawendi

    darawendi New Member

    Messages:
    4
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    1
    Jika seseorang bertanya pasangan mata uang mana yang paling penting dan paling likuid di Forex, jawabannya akan segera menyusul. Bahkan seorang pemula akan berkata: "Tentu saja, EUR/USD". Tidak ada yang meragukan hal ini: volume trading untuk pasangan ini mencapai $1,1 triliun per hari. Mata uang ini mewakili dua ekonomi terkuat di dunia, dan dolar AS adalah mata uang cadangan terpenting pertama. Sebagian besar bank sentral terus menyimpan volume besar emas dan cadangan devisa mereka (lebih dari 60%) dalam dolar AS. Euro berada di urutan kedua dengan lebih dari 22%.

    Perlu dicatat bahwa dolar secara bertahap kehilangan posisinya, menurut Bloomberg, puncaknya (45,3%) dalam pembayaran global terjadi pada bulan April 2015. Saat ini, mengikuti statistik SWIFT, euro telah berhasil, meskipun tidak banyak, untuk melewati dolar. Pada Oktober 2020, 37,8% transfer uang yang dilayani oleh sistem ini dilakukan dalam euro, sedangkan bagian dolar adalah 37,64%. (Pound Inggris menempati posisi ketiga dengan margin besar dengan 6,92%).

    Meski mata uang AS melemah, tentu terlalu dini untuk mengubur dolar. Bank for International Settlements (BIS) mengumumkan pada musim panas 2020 bahwa sekitar 50% pinjaman lintas batas dan obligasi internasional dalam mata uang USD. Akhirnya, sekitar setengah dari semua faktur perdagangan di dunia dikeluarkan dalam dolar, bahkan untuk perdagangan non-AS.

    Dan jangan lupa bahwa analis pasar mengevaluasi kekuatan mata uang yang berbeda dengan melihat Indeks Dolar AS (DXY). Sebenarnya, ini adalah sekeranjang unit moneter dari enam negara, yang nilainya dibandingkan dengan USD. Dan euro mengambil bagian terbesar dari 57,6% di dalamnya (sisa 5 akun hanya untuk 42,4%).

    Semua statistik di atas menunjukkan dengan jelas bahwa EUR/USD adalah nomor 1 di antara pasangan utama di Forex. Pasangan inilah yang menentukan tren utama untuk mata uang lainnya. Dan itulah mengapa penting bagi setiap trader untuk mengetahui dan memahami apa pun yang terjadi, sedang dan akan terjadi.



    Sedikit Sejarah
    Anehnya, meskipun penting, pasangan EUR/USD masih cukup muda. Euro muncul berkat pembentukan Uni Eropa pada tahun 1992, pertama dalam bentuk non-tunai, dan baru pada tanggal 1 Januari 1999 euro secara resmi menggantikan mata uang Eropa lainnya. Beberapa tahun lagi berlalu dan pada bulan Juni 2002 EUR menjadi satu-satunya alat pembayaran di Zona Euro, menggantikan favorit saat itu, mata uang Jerman (USD/DEM) dari alas.

    Peristiwa ini didahului oleh dua peristiwa lainnya, yang memiliki pengaruh penting pada pembentukan nilai tukar EUR/USD selanjutnya. Yang pertama adalah pemotongan suku bunga oleh Federal Reserve AS pada akhir 2000, dan yang kedua adalah serangkaian empat serangan teroris terkoordinasi, yang terbesar dalam sejarah umat manusia, yang dilakukan di Amerika Serikat pada 11 September 2001, termasuk penghancuran gedung pencakar langit kembar World Trade Center di New York. Akibatnya, dimulai dari nilai tukar 0,93 dolar per euro, pada pertengahan tahun 2008 pasangan ini naik ke level 1,60. Dengan kata lain, dolar telah kehilangan lebih dari 70% terhadap euro.

    Namun, Bank Sentral Eropa (ECB) tidak ingin melihat euro begitu kuat, karena hal itu menimbulkan masalah serius bagi ekspor Eropa dan memberikan pukulan pada neraca perdagangan. Oleh karena itu, intervensi verbal dimulai di pasar. Selain itu, berita positif terus-menerus datang dari Amerika Serikat mengenai keadaan ekonomi negara ini, sebagai akibatnya pasangan EUR/USD mulai meluncur ke selatan dan mencatat titik terendah pada dekade kedua abad ke-21 di dekat tanda 1.032 pada akhir Desember 2016.

    Banyak analis kemudian memperkirakan paritas cepat untuk pasangan ini pada level 1:1, tetapi hal ini tidak terjadi. Dan sekarang mata uang Eropa dikutip di area 1.22 dolar per 1 euro.

    Apa yang Terjadi: Tahun 2020
    Tepat setahun yang lalu, kami menerbitkan prakiraan yang diberikan oleh para ahli dari bank-bank dunia terkemuka terkait kurs EUR/USD untuk tahun 2020, dan sekarang kami dapat memutuskan mana yang benar dan sejauh mana.

    Dengan demikian, kembali pada Desember 2019 para analis di Deutsche Bank, Goldman Sachs, Bank of New York Mellon dan sejumlah bank lain mencapai konsensus, memprediksi penurunan dolar AS pada 2020. Alasan utamanya adalah perlambatan pertumbuhan ekonomi global. Selain itu, menjelang pemilihan presiden, Federal Reserve AS di bawah tekanan Donald Trump akan terus menurunkan suku bunga, atau setidaknya mempertahankannya pada level saat ini.

    Kedua prakiraan ini terbukti sepenuhnya benar. Jika di akhir tahun 2019, indeks DXY dolar berfluktuasi di sekitar 97, maka setelah 12 bulan turun di bawah 90 poin. Suku bunga juga turun: pada Desember 2019 - Januari 2020 adalah 1,75%, awal Maret diturunkan menjadi 1,25%, lalu turun seluruhnya menjadi 0,25%.

    Ingatlah bahwa pada Desember 2019, hanya wabah pertama COVID-19 di Wuhan China yang tercatat, dan tidak ada gagasan tentang pandemi global. Tetapi bahkan kemudian, Financial Times menerbitkan perkiraan para ahli Citigroup bahwa kebijakan pelonggaran kuantitatif (QE) yang dilakukan oleh Federal Reserve AS dan memompa pasar dengan likuiditas dolar yang murah dapat menyebabkan dolar jatuh. Kolega dari Citigroup saat itu didukung oleh analis di bank Swiss Lombard Odier, serta salah satu perusahaan investasi terbesar di dunia, BlackRock. Dan skenario ini juga menjadi kenyataan 100%, dan pandemi virus korona hanya berperan sebagai katalisator untuk proses ini: hampir seperempat dari semua dolar yang ada dilepaskan hanya dalam satu tahun terakhir.

    Beberapa ahli teori konspirasi berpendapat bahwa virus corona sengaja diciptakan untuk melaksanakan rencana pemerintahan rahasia dunia dan membantu elit keuangan membeli sebagian besar likuiditas dolar dengan harga murah. Tetapi mengungkap segala macam konspirasi bukanlah tujuan dari ulasan ini. Oleh karena itu, mari kita beralih ke angka tertentu dan melihat perkiraan siapa yang ternyata paling akurat.

    Menurut Bloomberg, perkiraan konsensus dari operator pasar terbesar menunjukkan bahwa pada akhir tahun 2020, dolar AS akan "menurunkan berat badan" 400-500 poin lagi, dan pasangan EUR/USD akan naik ke zona 1.16.

    Spesialis JPMorgan Chase memperkirakan level 1.14 untuk pasangan ini untuk akhir tahun 2020. Goldman Sachs dan Bank of America Merrill Lynch menyebutkan 1.15. Dan Deutsche Bank Jerman dan Societe Generale Prancis menunjuk ke level $1.20 per euro. Dua perkiraan terakhir ternyata yang paling akurat: pasangan mencapai tertinggi 1.225 pada akhir tahun 2020. (Ingatlah bahwa semua skenario ini tidak memperhitungkan konsekuensi dari pukulan yang ditimbulkan COVID-19 terhadap perekonomian).


    Apa Yang Akan Terjadi: Tahun 2021
    Beberapa ahli percaya bahwa untuk Amerika Serikat, permulaan COVID-19 dapat dibandingkan dengan Perang Dunia Ketiga: lebih dari 300.000 orang tewas, sepertiga dari populasi pekerja dibiarkan tanpa sumber pendapatan konstan. Pandemi melanda negara itu pada akhir siklus pertumbuhan ekonomi 10 tahun dan pada tahun pemilihan presiden. Tekanan tambahan pada ekonomi dilakukan oleh perang perdagangan yang dilancarkan Donald Trump dengan Cina dan Eropa, serta pertumbuhan persediaan dolar.

    Kemungkinan besar, pada tahun 2021, uang akan secara aktif mengalir ke Eropa, dan dolar akan menghadapi devaluasi yang dalam. Benar, analis yang berbeda menilai kedalaman kemungkinan penurunan USD secara berbeda.

    Jadi, misalnya, Goldman Sachs memprediksi penurunan nilai tertimbang USD pada tahun 2021 hanya sebesar 6%, sementara Morgan Stanley memperkirakan pasangan EUR/USD akan naik dari level saat ini ke 1.25. (Ngomong-ngomong, angka 1.25 juga terdengar di banyak prakiraan moderat lainnya).

    Tetapi ada juga yang memprediksi kejatuhan bencana besar pada mata uang Amerika. Ekonom terkemuka, Presiden Euro Pacific Capital Peter Schiff dan mantan kepala Morgan Stanley Asia dan anggota Dewan Fed Stephen Roach memperkirakan kemungkinan jatuhnya dolar pada 2021 sebesar 50%. Di saat yang sama, Roach yakin bahwa devaluasi dolar bisa mencapai 35%. Devaluasi yang sedikit lebih kecil tetapi juga mengesankan sebesar 20% diperkirakan oleh para analis di Citigroup. Artinya, menurut mereka, kita bisa melihat pasangan EUR/USD di zona 1.40-1.44 pada akhir tahun depan.

    Apa yang dapat mencegah dolar dari kejatuhan?

    Wajar saja, pengetatan kebijakan moneter Federal Reserve. Sampai hari ini, ekspektasi inflasi jangka panjang telah melonjak menjadi 1,85%, yang tidak jauh dari ambang batas target regulator sebesar 2,0-2,5%. Inflasi ini menyebabkan depresiasi dolar. Dan pada titik tertentu, agar mata uang AS tidak runtuh secara definitif, Fed akan dipaksa, meskipun dengan sangat enggan, untuk berhenti memompa ekonomi dengan uang murah dan memulai siklus menaikkan suku bunga dasar.

    Omong-omong, Eropa, bahkan mungkin lebih dari AS, tertarik untuk menghentikan pertumbuhan pasangan EUR/USD.

    Sejak pertengahan Maret 2020, euro telah menguat terhadap dolar hampir secara terus menerus. Ini terlepas dari fakta bahwa ECB telah mencetak lebih dari €2,2 triliun dalam setahun dan menetapkan suku bunga negatif.

    Ada perhitungan yang menunjukkan bahwa penguatan 10% euro mengurangi PDB Zona Euro sekitar 1%. Dan bayangkan bahwa pasangan EUR/USD akan naik, seperti yang diperkirakan di Citigroup, ke level 1.40. Pertumbuhan seperti itu akan membuat semua ekspor Eropa terpukul. Siapa yang kemudian akan membeli barang dari UE dengan harga yang meningkat pesat?

    ECB sudah memiliki kesempatan untuk melemahkan euro terhadap dolar. Namun, ini tidak terjadi: regulator Eropa telah memutuskan untuk tidak mencampuri urusan pasar valuta asing dan hanya membatasi diri untuk "memantau nilai tukar." Namun, menurut banyak analis, dengan pertumbuhan pasangan ke level sekitar 1.25, ECB akan dipaksa untuk mengambil langkah yang sangat serius untuk membatasi pertumbuhan lebih lanjut dari mata uangnya. Dan sangat mungkin bahwa program bantuan berikutnya untuk ekonomi UE sebesar €2 atau €3 triliun akan diadopsi dalam waktu dekat. Dan setelah Eropa, langkah serupa akan diambil oleh bank sentral Inggris Raya, Kanada, Cina, dan banyak negara lainnya. Dan jika 2019-2020 bisa disebut sebagai waktu Perang Perdagangan Dunia, maka 2021 akan menjadi waktu Perang Mata Uang Dunia.

    Meskipun ... kemungkinan besar kita akan melihat kedua perang pada saat bersamaan.
    Di sini Anda dapat menemukan beberapa jawaban umum untuk pertanyaan paling umum tentang Forex.[​IMG]
    Selamat Tahun Baru, 2021! Tahun ini menjanjikan untuk menjadi sangat menarik!
    " "
  2. darawendi

    darawendi New Member

    Messages:
    4
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    1
    Di sini Anda dapat menemukan beberapa jawaban umum untuk pertanyaan paling umum tentang Forex.

    Attached Files:

  3. bimarpradana

    bimarpradana Contributor

    Messages:
    2,126
    Likes Received:
    10
    Trophy Points:
    38
    [​IMG]

    Bitcoin merupakan uang digital terdesentralisasi pertama. Kriptokurensi ini diciptakan pada 2009. Bitcoin awalnya disebut pada 31 Oktober 2008 saat seseorang yang menyebut dirinya Satoshi Nakamoto yang diperkirakan sebagai pendiri Bitcoin mempublikasikan sebuah artikel dengan judul Bitcoin: Sistem Uang Eletronik Peer-to-Peer. Bitcoin memulai era baru kriptokurensi. Kemudian, blok pertama dan 50 bitcoin pertama dihasilkan. Setelah itu, transaksi pertama dan pertukaran dengan mata uang biasa dilakukan. Pada 25 April 2010, 1.000 bitcoin dijual secara resmi untuk pertama kalinya. Pada saat itu, bitcoin senilai 0,3 sen. Sejak saat itu tingga akhir 2017, harga bitcoin meroket di atas USD 19.000.

    Para penambang di seluruh dunia menghasilkan bitcoin. Jutaan komputer melakukan operasi tertentu setiap hari, menciptakan blok baru dan mencatat transaksi. Bersama dengan itu, sistem diatur sedemikian rupa sehingga jumlah bitcoin tertentu yang dapat diprediksi dibuat. Jumlah bitcoin secara ketat dibatasi hingga 21 juta koin - ini mengapa bitcoin disebut emas digital.

    Pada tahun 2016 dan 2017, trading bitcoin telah meningkat cukup populer dengan trader ritel dan investor besar. Lantai trading ternama seperti CME Group dan CBOE Global market telah memperkenalkan masa depan trading bitcoin. Bitcoin merupakan mata uang digital yang paling banyak dicari. Bitcoin telah dikenal sebagai aset yang dapat diperdagangkan dan telah menjadi bagian integral sistem finansial global.

    Para trader dapat menghasilkan uang dari fluktuasi harga bitcoin bahkan tanpa membeli kriptokurensi. Sebagai alternatif, trader dapat membeli kontrak untuk perbedaan (CFD) harga bitcoin. Selama kontrak tetap terbuka di akun Anda, Anda akan mendapatkan profit yang sama asalkan bitcoin naik harganya seolah-olah Anda memiliki kriptokurensi. Syaratnya hanya membuat prakiraan yang benar terhadap arah harga bitcoin.

    Meskipun merupakan aset baru di Forex, berikut adalah beberapa rekomendasi yang akan memberikan wawasan mengenai trading kriptokurensi populer ini. Pertama dan yang terpenting, bitcoin sangat sensitif terdapat berita. Menariknya, instrumen ini tidak bergantung pada data ekonomi makro dari AS. Namun,bitcoin dengan cepat merespon berita mengenai kriptokurensi, Jadi, sebelum membuka posisi, trader harus memperhatikan investasi besar-besaran oleh perusahaan-perusahaan besar, serangan dunia maya terhadap bursa kriptokurensi, dan pernyataan bank sentral dan otoritas negara. Pilih strategi, pastikan untuk memilih sistem trading yang sederhana. Pengelolaan uang dan stop loss tentu tidak perlu dipertimbangkan.

    Jika Anda pendatang baru di pasar finansial, pastikan Anda mengetahui rekomendasi analisis sebelum membuka posisi. Contohnya, ulasan yang diposting para analis InstaForex dan prakiraan terhadap bitcoin sehari-hari.

    Kesimpulannya, trading bitcoin bukan hal yang sangat rumit. Perubahan harga bitoin tidak bergantung pada kenaikan atau penurunan dolar AS terhadap mata uang lainnya. Semakin hari, kriptokurensi ini semakin menarik perhatian di dunia keuangan. Portofolio investasi para trader kini telah dilengkapi dengan bitcoin. Apa yang kita saksikan kini adalah permulaan pasar mata uang digital. Genggam kesempatan untuk mendapakan keuntungan!


    https://www.instaforex.com/bitcoin_trading
  4. Grey Rafael

    Grey Rafael Member

    Messages:
    159
    Likes Received:
    0
    Trophy Points:
    16
    You need a good broker to make a profit in trading. If the broker is not good, then it is very difficult to make a profit. I like brokers in Forex4you a lot, I like their service system a lot. The leverage of this broker is much better and the spread is much lower. There are many types of systems to manage in trading. You need to have an idea of how to trade, what strategy to use, how to manage risk rewards, all of these things.

Share This Page