1. fbs

Kesalahan Terburuk Trader Pemula

Discussion in 'Lounge Forex' started by little leeza, Nov 8, 2016.

Share This Page

  1. little leeza

    little leeza Member

    Messages:
    30
    Likes Received:
    2
    Trophy Points:
    6
    Kesalahan Terburuk Trader Pemula

    [​IMG]

    Investasi Forex - Setelah ada Rencana Trading, Sebuah rencana yang ditetapkan adalah "formula" trader berpengalaman. Memiliki entri yang tepat dan exit point, jumlah modal yang diinvestasikan dalam trading, dan kerugian maksimum mereka dapat mengambil, antara lain. Kebanyakan trader pemula cenderung tidak menyusun rencana trading sebelum mereka memulai trading. Bahkan jika mereka memiliki satu, mereka mungkin meninggalkannya seperti yang dialami dalam hal kasus tidak pergi jalan mereka. Atau mereka mungkin berbalik arah bersama-sama, hanya untuk akhirnya mendapatkan pola whipsawed.

    Kegagalan Set Stop-Loss Order. Tidak menerapkan stop-loss order adalah salah satu kesalahan terburuk trader dapat dibuat. Ketat stoploss biasanya memastikan kerugian dibatasi sebelum menjadi cukup besar. Ya, mungkin ada kasus risiko di stop order pada posisi long dapat diimplementasikan pada tingkat jauh di bawah yang ditentukan jika celah keamanan yang lebih rendah. Tapi manfaat perintah tersebut menaungi risiko ini. Salah satu yang umum kesalahan dalam trading ini adalah ketika seorang trader membatalkan stop order pada trading loss sebelum dapat dipicu karena ia percaya keamanan akan mengubah arah waktu dekat dan memungkinkan trading untuk tetap sukses.

    Membiarkan Kerugian Menggunung. Trader sukses tahu bagaimana untuk mengambil kerugian kecil cepat jika trading gagal untuk bekerja keluar dan beralih ke ide trading berikutnya. Trader tidak efektif cenderung untuk berhenti jika trading mereka pergi melawan mereka. Alih-alih pembatasan kerugian mereka, mereka berpegang pada posisi panjang berharap pada akhirnya akan berhasil. Dan selain dari yang menghubungkan ibukota trading mereka untuk jangka waktu yang berlebihan dalam trading yang rugi, kelambanan tersebut dapat mengakibatkan kerugian pemasangan dan penipisan parah modal.

    Averaging Bawah (atau Up) untuk Regain Kehilangan Posisi. Teknik ini, bila diterapkan pada posisi long dalam blue-chip, bekerja bagi investor dengan horizon investasi jangka panjang. Tapi orang-orang yang diperdagangkan surat berharga yang mudah hilang dan berisiko, dapat penuh dengan bahaya. Beberapa kerugian trading terbesar telah muncul karena trader terus menambah posisi rugi; oleh karena itu, ia akan dipaksa untuk memotong seluruh posisi ketika besarnya kerugian telah menjadi besar, sehingga tidak lagi tertahankan untuk menahannya. Atau bisa menjadi bos menemukan tingkat sebenarnya dari kerugian. Juga, trader sell lebih sering daripada investor tradisional, dan mereka rata-rata naik karena keamanan maju, tidak menurun.

    Leverage yang berlebihan. Leverage adalah pedang bermata dua karena dapat memperkuat kembali untuk trading yang menguntungkan dan memperburuk kerugian atas kehilangan trading. Terutama di forex, pemula mungkin kewalahan oleh tingkat leverage yang mereka pegang, namun akan segera menemukan terlalu banyak pengaruh tiba-tiba bisa menguras modal trading mereka.

    Trading Terlalu sering. Hippocrates mengatakan, "Segala sesuatu di kelebihan menentang alam." Mari kita terapkan ini dalam trading. Hal ini dapat mengikis kembali ke titik di mana keuntungan berubah menjadi kerugian besar. Trader veteran belajar dengan cara yang keras terlalu banyak trading sangat bisa penyok kembali secara keseluruhan dan kinerja. Mengambilnya dari sana.

    Ketika trader baru membabi buta mengikuti kawanan, mereka juga berakhir membayar terlalu banyak untuk saham panas atau dapat mengatur posisi pendek pada efek yang telah menurun drastis dan mungkin di tepi membalikkan. Namun, mereka mungkin tinggal di trading selama uang telah bergerak.

    Melewatkan Pekerjaan Rumah. Sering kali, sebagian besar trader pemula melewatkan due diligence sebelum trading. Karena mereka tidak memiliki pengetahuan yang memadai tentang tren musiman, pola trading, dan waktu rilis data, antara lain, adalah penting bagi investor baru untuk melakukan pekerjaan rumah mereka. Dan tidak melakukannya dapat mengakibatkan kerugian besar pada akhirnya.

    Trading di Pasar Beberapa. Banyak neophytes melompat dari pasar ke pasar, forex komoditas ke saham ke obligasi, misalnya. Tapi trading beberapa pasar dapat mengalihkan perhatian trader awal dan dapat mencegah dia dari mendapatkan pengetahuan dan pengalaman yang diperlukan untuk bersinar di pasar.

    Terlalu percaya. Menjadi terlalu percaya berbahaya karena mendorong pengambilan risiko yang berlebihan dan memupuk rasa puas, yang dapat menyebabkan bencana trading. Trading adalah pekerjaan yang menuntut; Oleh karena itu, trader baru tidak harus mempertimbangkan ini sebagai cepat, jalan singkat untuk kekayaan. Untuk menjadi seorang trader yang sukses, kita harus memetakan rencana yang jelas, memiliki kesabaran dan ketekunan, dan mengalokasikan waktu yang cukup.

    Artikel lainnya bisa juga dilihat di >>> Belajar Investasi Emas, Forex, Saham, Properti, Reksadana dan Perencanaan Keuangan serta Asuransi
  2. aqibwi

    aqibwi Member

    Messages:
    50
    Likes Received:
    1
    Trophy Points:
    8
    artikel yang bagus gan.. baik nih buat dibaca trader yang masih sering gagal move on dari margin call. paling tidak dengan membaca thread agan bisa membuat pola pikir menjadi lebih baik

Share This Page